Senin, 26 September 2011

Manfaat Muhasabah Diri

Muhasabah diri mendatangkan banyak manfaat, di antaranya bisa mengetahui aib diri sendiri. Orang yang tidak mengetahui aib dirinya dia tak akan mampu menghilangkannya. Tetapi jika dia mengetahui aib dirinya, maka ia akan membencinya karena Allah.
Imam Ahmad meriwayatkan*' dari Abu Darda' Radhiyallahu Anhu, "Tidaklah seseorang memiliki pemahaman yang dalam sampai ia membenci manusia karena Allah, kemudian ia kembali kepada dirinya sendiri, lalu ia lebih membenci terhadap dirinya."
Mutharrif bin Abdillah berkata, "Seandainya manusia itu tidak lebih mengetahui tentang diriku, niscaya aku jauhi mereka."
Ayub As-Sakhtiyani berkata, "Jika orang-orang shalih disebut maka aku adalah orang yang terasing."
Ketika Sufyan Ats-Tsauri dalam sakaratul maut, Abul Asyhab"' dan Hammad bin Salamah masuk kepadanya. Hammad berkata kepada Sufyan, "Wahai Abu Abdillah, bukankah engkau sudah merasa aman dari sesuatu yang engkau takuti? Dan engkau telah melakukan apa yang engkau harapkan, sedangkan Dia Maha Penyayang di antara para penyayang." Sufyan menjawab, "Wahai Abu Salamah, apakah engkau mengharapkan orang seperti aku ini bisa selamat dari neraka?" Ia menjawab, "Ya, demi Allah, sungguh aku mengharapkanmu demikian."
Yunus bin Ubaid berkata, "Sesungguhnya aku mendapatkan seratus ciri kebaikan, aku tidak tahu apakah dalam diriku terdapat satu daripadanya."
Muhammad bin Wasi' berkata, "Seandainya dosa memiliki aroma, tentu tak seorang pun yang kuat duduk bersamaku."**)
Pernah suatu ketika Daud Ath-Tha'i diceritakan di hadapan sebagian para raja, sehingga mereka pun memujinya, maka ia berkata, "Seandainya manusia mengetahui sebagian apa yang ada pada kami, tentu tak sepatah pun lisan yang menyebutkan kebaikan kami selamanya."
Abu Hafsh berkata, "Siapa yang tidak berprasangka buruk kepada nafsunya sepanjang waktu, tidak menyelisihinya dalam setiap keadaan, serta tidak menyeretnya pada apa yang dibencinya sepanjang waktunya, maka orang itu telah terperdaya. Dan siapa yang melihat kepada nafsu-nya dan menganggap baik sesuatu daripadanya maka sesuatu itu telah menghancurkannya."
Nafsu senantiasa mengajak pada kehancuran, membantu para mu-suh, menginginkan setiap keburukan, mengikuti setiap yang jahat, dan secara tabi'at, ia senantiasa menyelisihi (kebaikan). Maka nikmat yang tak terbayangkan besarnya adalah keluar dari belenggu nafsu itu serta melepaskan diri dari perbudakannya. Sebab nafsu adalah pembatas antara hamba dengan Allah. Dan orang yang paling mengetahui tentang nafsu adalah orang yang paling menjauh dan paling benci padanya. Dan kebencian terhadap nafsu karena Allah adalah di antara sifat orang-orang yang benar. Dan dengan kebencian sekejap saja terhadap nafsu itu seseorang menjadi dekat kepada Allah Ta'ala, bahkan berlipat-lipat dari kedekatan karena beramal.
Termasuk manfaat muhasabah diri yaitu bahwa dengan muhasabah ia menjadi tahu hak Allah Ta'ala. Dan siapa yang tidak mengetahui hak Allah atas dirinya, maka ibadahnya kepada-Nya hampir tak berman-faat sama sekali, ibadahnya sungguh sangat sedikit sekali manfaatnya. Dan sesuatu yang termasuk paling bermanfaat bagi hati adalah me-renungkan hak Allah atas hamba-Nya. Karena hal itu akan mengakibat-kan kebenciannya terhadap nafsunya, ia akan menjauhkan diri daripada-nya, ia akan membersihkan diri dari ujub (bangga diri) dan riya'. Sebalik-nya hal itu akan membukakan untuknya pintu rendah diri, kehinaan dan ketidak berdayaan di hadapan Tuhan, ia akan menyesalkan nafsu-nya, dan bahwa keselamatan tak akan ia dapatkan kecuali dengan ampun-an, maghfirah dan rahmat Allah. Dan sungguh di antara hak-hak Allah adalah Dia wajib ditaati dan tidak diingkari, Ia wajib diingat tidak boleh dilupakan, wajib disyukuri dan tidak boleh dikufuri.
Siapa yang merenungkan hak-hak ini niscaya ia mengetahui dengan seyakin-yakinnya bahwa dia tidak mampu melakukannya sebagaimana mestinya. Dan bahwa tak ada lagi yang diharapkannya selain ampunan dan maghfirah Tuhannya, dan seandainya ia ditimbang sesuai dengan amalnya maka ia akan binasa.
Inilah yang menjadi perenungan para ahli ma'rifat (yang menge-tahui) Allah Ta'ala dan diri mereka sendiri. Dan ini pula yang menjadi-kan mereka menyesalkan dirinya dan menggantungkan semua harapan mereka kepada ampunan dan rahmat Tuhannya.
Jika Anda melihat kondisi sebagian besar manusia, tentu keadaan mereka adalah kebalikannya. Mereka mempertanyakan hak mereka atas Allah, dan tidak mempedulikan hak Allah atas mereka. Dan dari sini kemudian mereka terputus dari Allah, dan hati mereka menjadi tertutup dari mengetahui, mencintai dan merindui pertemuan dengan-Nya, juga tidak bisa menikmati dzikir kepada-Nya. Dan yang demikian itu adalah puncak kebodohan manusia terhadap Tuhan dan dirinya.
Karena itu muhasabah diri adalah melihatnya hamba pertama kali terhadap hak Allah atas dirinya. Selanjutnya ia melihat apakah dirinya telah mewujudkan hak tersebut? Dan itulah sebaik-baik perenungan. Karena ia akan menghantarkan hati kepada Allah serta melemparkan-nya di hadapan-Nya sebagai seorang yang rendah dan nista tetapi de-ngannya ia mendapatkan penawarnya, menjadikannya sebagai seorang yang fakir dan papa tetapi dengan itulah kekayaannya, menjadikannya hina tetapi dengan itulah kemuliaannya.
Manfaat Perenungan Hamba terhadap Hak Allah atas Dirinya.
Di antaranya yaitu ia akan membuat seseorang tak suka memperlihatkan amalnya kepada orang lain, apa pun yang terjadi. Sebab siapa yang menunjukkan amalnya, niscaya amal itu tak akan naik kepada Allah Ta'ala, sebagaimana yang disebutkan oleh Imam Ahmad dari sebagian ahli ilmu, bahwasanya seseorang berkata kepadanya, "Sesungguhnya aku berdiri dalam shalatku sampai aku menangis, bahkan hingga hampir-hampir saja tumbuh rumput karena air mataku." Maka ia menjawab, "Sesungguhnya jika engkau tertawa dan engkau mengakui kepada Allah akan kesalahan-kesalahanmu maka hal itu lebih baik daripada engkau menangis kemudian engkau menunjukkan amal shalihmu." Karena shalat orang tersebut tidak naik ke atasnya (tidak diterima Allah).
Lalu orang itu bertanya, "Berilah aku wasiat!" Ia menjawab, "Hendaknya engkau bersikap zuhud terhadap dunia, dan janganlah engkau melawan para penghuninya. Dan hendaklah kamu seperti lebah, jika ia makan maka hanya makan yang baik-baik, dan jika ia mengeluarkan sesuatu (dari dalam perutnya) maka ia hanya mengeluarkan yang baik-baik, jika ia bertengger di atas dahan maka tidak membahayakan, dan tidak pula mematahkannya. Saya menasihatimu karena Allah sebagaimana orang-orang yang ingin menjinakkan anjingnya. Mereka membiarkannya lapar dan mengusirnya, tetapi anjing itu enggan dan tetap mengelilingi serta berlaku jinak kepada mereka."
*) Dalam kitab Az-Zuhd, tetapi tidak dalam cetakan yang beredar, karena di dalamnya
ada kekurangan. * *) Dia adalah Ja'far bin Hayyan AI-Aththari, meninggal tahun 162 H, biografinya terdapat
dalam Siyaru A'lamin Nubala' (7/268). ***) Lihatlah -semoga Allah merahmatimu- bagaimana mereka menghinakan dan
menghancurleburkan diri mereka, dan bagaimana pula pengagungan kita terhadap
diri kita!
Sumber: Dari sebuah buku terjemahan karya Ibnu Qayyim yang berjudul Manajemen Qalbu Melumpuhkan senjata syaithan hal 123~125
About Muhammad Farid Maricar

Saya adalah seorang Muslim, seorang anak, seorang mahasiswa S-2, seorang warga negara Indonesia, yang sedang merantau di negeri Anime

You Might Also Like

2 comments:

prokes mengatakan...

sebenarnya saya sangat ingin untuk bermuhasabah, tetapi selalu saja belum sempat atau bahkan agak takut melakukannya, dikarenakan takut akan melanggar perintahNYA lagi setelah bermuhasabah, semoga artikel diatas bisa membantu saya, trmksih sob :)

farid maricar mengatakan...

sama2 :) Silahkan berkunjung lagi

Diberdayakan oleh Blogger.